Aktor Jo Byung Gyu Menerima Permintaan Maaf Resmi Kedua Dari Dugaan Korban Kekerasan di Sekolah

Aktor Jo Byung Gyu, yang terseret dalam kontroversi kekerasan di sekolah pada Februari lalu, telah mengungkapkan telah menerima permintaan maaf resmi lainnya dari tersangka. Pada titik ini, tampaknya perlu lebih memperhatikan Jo, yang telah menyuarakan posisinya tentang kontroversi tersebut.

Menurut seorang pejabat pada 27 Juli, “Investigasi polisi mengenai kekerasan sekolah yang menyakitkan yang dilakukan Jo Byung Gyu, yang dilakukan untuk kedua kalinya sejak Februari lalu, telah memasuki fase baru setelah menerima permintaan maaf resmi yang mengungkapkan refleksi mereka terkait tuduhan tersebut. Surat permintaan maaf ini telah dikirimkan kepada Jo Byung Gyu pada 26 Juli.”

Hal lain yang perlu diperhatikan dari pesan pejabat tersebut adalah bahwa Jo secara langsung menyerahkan sejumlah materi terkait kepada polisi yang menyelidiki kasus tersebut, “mendukung” bahwa kasus kekerasan di sekolah sama sekali berbeda dari kebenaran. Pejabat itu menjelaskan, “Kami menerima pernyataan terperinci dari guru dan teman sekelas dari catatan kehidupan sekolah dasar dan menengahnya, yang selama periode waktu yang sama para tersangka menunjukkan kecurigaan perundungan. Saya pikir ini bisa dilihat sebagai keinginan kuat Jo untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah.”

Jo Byung Gyu secara konsisten menekankan bahwa tuduhan kekerasan di sekolah tidak berdasar dan telah mempertahankan sikap yang kuat untuk memulihkan citranya. Sepertinya kedua surat permintaan maaf itu diakhiri sebagai permohonan belas kasihan, menyebabkan Jo disulam dalam kontroversi yang hanya menyebabkan banyak penderitaan baginya.

Sebelumnya, bintang The Uncanny Counter ini dituding oleh beberapa orang yang diduga mantan teman sekelasnya telah melakukan beberapa aksi bully. Para korban mengklaim, Jo Byung Gyu secara fisik menyerangnya dan mencuri uang dari mereka selama mereka di Westlake Boys High School. Sementara agensinya, HB Entertainment telah membantah semua klaim tersebut, Jo Byung Gyu maju dengan pernyataannya sendiri.

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  

Keyword:
Google+