Kejam, hanya Karena Nonton Drama Korea 2 Remaja Korea Utara harus Dihukum mati

Korea Utara telah mengeksekusi dua siswa sekolah menengah karena menonton dan mendistribusikan secara luas pertunjukan drama Korea Selatan di antara teman-teman mereka, kata sebuah laporan. Menonton dan mendistribusikan K-drama bertentangan dengan hukum negara Korea Utara.

Para remaja itu dieksekusi karena menonton dan mendistribusikan film Korea Selatan dalam bentuk hukuman yang jarang terjadi di rezim Kim Jong Un, lapor Radio Free Asia, mengutip dua sumber yang menyaksikannya.

Para remaja itu bertemu di sebuah sekolah menengah di Provinsi Ryanggang di Korea Utara, yang berbatasan dengan China, pada awal Oktober, di mana mereka menonton beberapa pertunjukan drama Korea dan Amerika, The Independent melaporkan, mengutip media Korea.

Para remaja dibawa ke depan umum, dijatuhi hukuman mati, dan langsung ditembak jatuh oleh pihak berwenang di sebuah lapangan terbang di kota itu, kata laporan itu.

Menurut rezim Korea, "kejahatan" yang dilakukan oleh para remaja tersebut adalah "kejahatan", dan penduduk di daerah tersebut dipaksa untuk menyaksikan eksekusi tersebut.

Pada tahun 2020, Korea Utara meluncurkan undang-undang yang mengatur alat ideologis dan budaya serta melarang informasi dan pengaruh asing dalam tindakan keras yang ditujukan untuk meningkatkan popularitas pertunjukan dan musik Korea.

Pertunjukan Korea Selatan diselundupkan dalam flash drive dan ditonton secara tertutup untuk menghindari denda atau, lebih buruk lagi, hukuman penjara.

 

Media asing, terutama yang dianggap 'Barat', dilarang keras di Korea Utara - yang mencuci otak penduduknya untuk mendukung rezim yang berkuasa.

Kim Jong-un memandang Korea Selatan sebagai negara boneka Amerika, dan peka terhadap media mana pun yang melintasi perbatasan.

Namun terlepas dari kontrol yang ketat, barang-barang seperti itu sering diselundupkan ke negara tersebut melalui drive USB atau kartu SD.

Ini biasanya dibawa melewati perbatasan dari China dan kemudian dibarter di antara orang Korea Utara.

 

Rezim Komunis yang berkuasa menggunakan informan yang direkrut dari masyarakat umum untuk menangkap mereka yang menjual drive tersebut.

Dalam kasus kedua remaja tersebut, salah satu dari mata-mata ini melaporkan mereka karena menjajakan thumb drive yang berisi program-program tersebut di pasar lokal.

Eksekusi semacam itu jarang terjadi di Korea Utara tetapi tidak pernah terdengar, dan biasanya digunakan untuk menakut-nakuti orang agar patuh ketika pihak berwenang khawatir tentang pelanggaran aturan.

Pemuda Korea Utara yang tertangkap menonton film asing akan dikirim ke pusat kerja disipliner, kata satu sumber di Hyesan.

Pelanggaran kedua berarti dikirim ke kamp pemasyarakatan selama lima tahun bersama orang tua mereka, sebagai hukuman karena gagal mendisiplinkan anak-anak mereka.

Tetapi siapa pun yang ketahuan mendistribusikan atau menjual film Korea Selatan dapat menghadapi hukuman mati, bahkan jika mereka masih di bawah umur, tambah sumber itu.

Keyword:
Google+