Selain Smoothie dan Salad, Hummus Kini Diincar Kaum Vegetarian yang Bergaya Hidup Sehat

JATENGLIVE.COM - Semakin diminatinya gaya hidup sehat seperti clean eating dan vegan membuat makanan-makanan sehat menjadi naik daun. Kalau dulu orang-orang menganggap tahu dan tempe dengan sebelah mata, di Indonesia sekarang kedua panganan ini menjadi buruan para kaum vegetarian. Yang juga tengah naik daun lainnya adalah jamur. Jamur dianggap memiliki rasa dan tekstur yang mirip dengan daging. Sehingga jamur sering dijadikan sebagai subtitusi pengganti daging, seperti direndang atau dibuat olahan lada hitam. Bukan cuma makanan-makanan lokal, serbuan hidangan dari negara lain yang dianggap sehat juga turut meramaikan persaingan kuliner di Indonesia. Sebut saja smoothie, salad, dan hummus. Kita mungkin sudah akrab dengan smoothie dan salad. Namun, apa sih sebenarnya hummus itu? Kenapa ia tiba-tiba jadi booming dan banyak diincar para pelaku gaya hidup sehat? Hummus sejatinya adalah kuliner khas Timur Tengah. Bentuknya mirip dengan bubur, tapi dengan tekstur yang sedikit lebih kasar, kental, dan berminyak. Hummus tradisional biasa disantap dengan roti pipih khas Timur Tengah | Foodnetwork com. Hummus bukanlah hidangan utama, melainkan hidangan pelengkap yang biasanya dijadikan cocolan. Baik itu roti atau keripik. Hummus tradisional hanya dibuat dari empat bahan, yaitu chickpea (sejenis kacang arab), minyak zaitun atau minyak wijen, bawang putih, dan jus lemon. Tapi sekarang ini sudah banyak ragam variasi hummus agar lebih kaya rasa atau bisa diterima di lidah masyarakat tertentu. Nama 'hummus' sendiri berasal dari bahasa Turki, 'humus'. 'Humus' memiliki arti kacang chickpea tumbuk, yang memang merepresentasikan bentuk dan cara membuatnya. Chickpea, sejenis kacang arab yang jadi bahan baku pembuatan hummus | Medicalnewstoday com. Di Indonesia, kita sering menyebut chickpea sebagai salah satu varian kacang Arab yang menjadi oleh-oleh khas saat seseorang menunaikan ibadah Haji atau Umroh. Chickpea sudah akrab menjadi konsumsi masyarakat Timur Tengah sejak 7.000 tahun yang lalu. Karena 'digilai' oleh mereka yang bergaya hidup sehat, tentu hummus punya manfaat yang tidak boleh diremehkan. Bahan utama hummus, chickpea, adalah sumber zat seng dan folat yang baik. Selain itu, chickpea juga kaya akan serat dan karbohidrat. Meskipun kaya akan karbohidrat, chickpea memiliki indeks glikemik yang rendah, jadi aman buat para pelaku diet ataupun pengidap diabetes. Tertarik untuk mencobanya?



Artikel ini telah tayang di Tribuntravel.com dengan judul Selain Smoothie dan Salad, Hummus Kini Diincar Kaum Vegetarian yang Bergaya Hidup Sehat, http://travel.tribunnews.com/2018/04/13/selain-smoothie-dan-salad-hummus-kini-diincar-kaum-vegetarian-yang-bergaya-hidup-sehat?page=all&_ga=2.25254077.1693822718.1528686393-419360240.1527651630.

Editor: Sinta Agustina

Google+