Facebook Berencana Akan Merubah Namanya

Facebook berencana untuk mengubah citra dirinya dengan nama baru yang berfokus pada metaverse, Verge melaporkan pada hari Selasa, ketika raksasa teknologi itu mendapat kecaman dari regulator di seluruh dunia atas praktik bisnisnya.

Perusahaan berencana untuk mengumumkan nama baru minggu depan, Verge melaporkan, mengutip sumber yang mengetahui langsung masalah tersebut. Facebook ingin dikenal lebih dari media sosial, menurut publikasi teknologi.

Facebook (FB) tidak mengomentari rumor atau spekulasi, kata juru bicara perusahaan dalam menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan perubahan nama.

Selain jaringan media sosial andalannya, Facebook juga memiliki Instagram dan WhatsApp. Perubahan nama dapat menempatkan tiga platform mega di bawah merek payung, mirip dengan struktur yang digunakan oleh Google, yang berada di bawah perusahaan induk Alphabet.

Perubahan nama mungkin mencerminkan arah Facebook. Metaverse mengacu pada upaya untuk menggabungkan teknologi virtual dan augmented reality di dunia online baru.

Idenya adalah untuk menciptakan ruang yang mirip dengan internet, di mana pengguna (melalui avatar digital) dapat berjalan-jalan dan berinteraksi satu sama lain secara real time. Secara teori, pengguna dapat duduk di sekitar meja rapat virtual dengan kolega jarak jauh, dan kemudian berjalan ke Starbucks virtual untuk bertemu dengan seorang teman.

Facebook mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka akan mempekerjakan 10.000 orang di Eropa untuk bekerja menciptakan metaverse. Sebuah rebranding bisa menjadi bagian dari upaya untuk merombak reputasi Facebook menyusul tsunami berita buruk terkait dengan informasi yang salah di platformnya, kegagalan moderasi konten dan pengungkapan tentang efek negatif produknya terhadap kesehatan mental beberapa pengguna.

Frances Haugen, seorang pelapor yang dulu bekerja di Facebook sebagai manajer produk, bersaksi awal bulan ini bahwa perusahaan itu sadar bahwa platformnya digunakan untuk menyebarkan kebencian dan informasi yang salah tetapi gagal mengambil tindakan untuk mencegahnya. Para pemimpin Facebook mendapat kecaman karena diduga memilih keuntungan daripada kesehatan, dan anggota parlemen telah membandingkannya dengan Big Tobacco.

Facebook secara agresif menolak klaim tersebut, menyebut banyak dari mereka "menyesatkan" dan berargumen bahwa aplikasinya lebih bermanfaat daripada merugikan.

CEO Mark Zuckerberg berencana untuk membahas perubahan nama pada konferensi tahunan Connect perusahaan pada 28 Oktober, menurut Verge.

Sejumlah kecil perusahaan besar telah mengubah merek yang sudah mapan. Kentucky Fried Chicken mempersingkat namanya menjadi KFC, merek mobil Jepang Datsun menjadi Nissan dan Federasi Gulat Dunia menjadi Hiburan Gulat Dunia. Perusahaan media sosial Snapchat berganti nama menjadi Snap pada tahun 2016 untuk mencerminkan terjunnya ke perangkat keras.

Beberapa perubahan nama profil tinggi telah mengikuti skandal atau kontroversi. Philip Morris, pembuat Marlboro, mengubah namanya menjadi Altria, misalnya, dan ValuJet menjadi AirTran setelah salah satu pesawatnya jatuh pada tahun 1996.

Keyword:
Google+