Kabar Gembira : Jepang Sudah Bisa Dikunjungi Mulai 11 Oktober

Sudah ingin berkunjung ke Jepang ?

Jepang membuka bordernya dan masuk bebas visa untuk pelancong individu pada 11 Oktober, Perdana Menteri Fumio Kishida mengumumkan pada hari Kamis (22/09/22)di New York, membawa aturan perbatasannya mendekati norma pra-pandemi untuk pertama kalinya dalam sekitar dua setengah tahun. Pembukaan ini diambil sebagai langkah yang tampaknya akan menghidupkan kembali industri pariwisata.

"Kami akan menghapus batasan jumlah orang yang memasuki negara itu, dan akan kembali menerima perjalanan individu dan perjalanan bebas visa," kata Kishida.

US-JAPAN-DIPLOMACY-ECONOMY-NYSE
Fumio Kishida di New York Stock Exchange pada 22 September. Fotografer: Angela Weiss/AFP/Getty Images

Saat ini Jepang hanya mengizinkan paket wisata, dan mewajibkan visa bagi semua pengunjung, dalam upaya pengendalian penyebaran COVID-19. Kedatangan harian telah dibatasi pada 50.000. Tetapi ini telah membuat negara itu semakin terpencil, karena sebagian besar ekonomi lain telah sepenuhnya dibuka kembali untuk turis.

Mulai 11 Oktober, pengunjung jangka pendek tidak lagi diharuskan mengajukan visa turis. Sebelum pandemi, Jepang mengizinkan perjalanan jangka pendek bebas visa dari orang-orang dari 68 negara dan wilayah, seperti Singapura, Malaysia, Thailand, Hong Kong, dan AS. Dan tanpa perlu memesan tur melalui agen perjalanan, akan lebih mudah untuk mengunjungi.

Pemerintah Jepang berharap untuk meningkatkan ekonomi melalui pariwisata masuk, mengambil keuntungan dari yen yang lemah. Mata uang melayang di sekitar posisi terendah 24 tahun, menyentuh 145 per dolar pada satu titik, yang membuat Jepang menjadi tujuan yang lebih menarik bagi wisatawan internasional.

Sebelum COVID-19, Jepang menerima rekor 31,8 juta pengunjung pada 2019, menjadikannya salah satu tujuan paling populer di Asia.

Sebelum Covid, Jepang mengizinkan pengunjung dari 68 negara dan wilayah, termasuk AS, tinggal selama 90 hari tanpa visa. Jumlah pengunjung mencapai rekor hampir 32 juta pada 2019, merosot menjadi sekitar 246.000 tahun lalu.

Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno mengatakan minggu ini bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan perubahan undang-undang yang akan memungkinkan hotel untuk menolak tamu yang menolak untuk mematuhi langkah-langkah pengendalian infeksi. Berbeda dengan banyak negara, masker wajah tetap digunakan hampir secara universal di Jepang, meskipun saat ini tidak ada kewajiban hukum untuk menggunakannya.

 

Berkat sumber daya budaya dan infrastruktur bandaranya, Jepang menempati peringkat No. 1 pada Indeks Pengembangan Perjalanan & Pariwisata Forum Ekonomi Dunia, yang dirilis pada bulan Mei.

Kishida juga mengatakan pada hari Kamis bahwa yen telah melemah dengan cepat dan bahwa pergerakan spekulatif telah terlihat baru-baru ini -- berbicara beberapa jam setelah Jepang masuk untuk menopang yen untuk pertama kalinya sejak 1998.

 

Keyword:
Google+