TikTok menambahkan kontrol orang tua yang lebih ketat

TikTok memudahkan orang tua untuk melindungi anak-anak mereka di aplikasi berbagi video.

Dilansir dari BBC, fitur baru termasuk kemampuan untuk mengubah pengaturan anak dari jarak jauh untuk memblokir mereka dari melakukan pencarian, dan untuk mencegah orang asing melihat kiriman mereka.

Anak-anak masih dapat menolak batasan ini tetapi tidak tanpa pemberitahuan dari orang tua mereka.

Tindakan tersebut dilakukan dua minggu setelah BBC Panorama mengangkat masalah keamanan.

Dokumenter itu menyoroti bagaimana predator menyalahgunakan mesin rekomendasi platform untuk menargetkan beberapa pengguna termuda.

Itu juga menandai kasus di mana moderator aplikasi tidak melarang pengguna yang dilaporkan mengirim pesan seksual ke akun yang tampaknya milik seorang gadis berusia 14 tahun, tetapi sebenarnya dikendalikan oleh program tersebut.

Researcher

TikTok membantah bahwa itu diminta oleh Panorama dan mengatakan pihaknya terus-menerus mengerjakan langkah-langkah keamanan baru.

Komentar yang dilindungi
Fitur-fitur baru terkait dengan fasilitas Pasangan Keluarga TikTok.

Ini diaktifkan oleh:

  • Pergi ke Pengaturan
  • Memilih Pasangan Keluarga
  • Memindai kode batang QR untuk mengidentifikasi perangkat orang dewasa dan perangkat anak

Fungsi tersebut diluncurkan awal tahun ini, tetapi hingga saat ini terbatas pada menempatkan batasan pada jenis konten yang dilihat anak, membatasi penggunaan obrolan pribadi, dan membatasi berapa banyak waktu yang mereka habiskan di aplikasi.

Ini sekarang diperpanjang untuk memungkinkan orang tua mengubah akun anak mereka menjadi:

  • Mencegah komentar diposkan ke videonya, atau hanya menerima komentar dari teman mereka
  • Matikan fungsi pencarian untuk konten, pengguna, tagar, dan / atau suara
  • Batasi siapa yang dapat melihat video yang disukai anak tersebut

"Pengumuman hari ini hanyalah yang terbaru dari langkah yang diambil TikTok tahun ini untuk menjaga keamanan pengguna yang lebih muda di platform, termasuk membatasi pengiriman pesan langsung ke usia di atas 16 tahun dan meminta semua pengguna di bawah 18 tahun untuk menyetel akun mereka ke pribadi saat mereka bergabung," kata siaran pers.

'Unpairing' accounts
TikTok telah mempertahankan opsi yang memungkinkan anak-anak untuk "melepas" perangkat mereka dari perangkat orang tua.

TikTok
 

Melakukan hal itu akan mengirimkan peringatan kepada orang dewasa dan memberi mereka waktu 48 jam untuk memulihkan tautan sebelum anak tersebut dapat mematikan batasan.

Pakar keselamatan anak mendukung keputusan ini karena memungkinkan keseimbangan antara keselamatan dan pengawasan. Teorinya adalah jika remaja memandang tindakan pengamanan sebagai tindakan yang berlebihan, kemungkinan mereka untuk meminta bantuan akan berkurang jika mendapat masalah.

Namun, salah satu badan amal terkemuka mengatakan pemerintah masih perlu memastikan TikTok dan aplikasi lain dimintai pertanggungjawaban jika masalah keamanan lainnya muncul.

"Fitur ini merupakan langkah ke arah yang benar, memberi orang tua pilihan ekstra untuk menyesuaikan media sosial dengan aman untuk anak-anak mereka," kata Andy Burrows dari NSPCC kepada BBC.

"Meskipun ini adalah alat yang berguna untuk diikuti oleh platform lain, jelas bahwa satu-satunya cara untuk membuat jaringan sosial lebih aman secara keseluruhan adalah melalui peraturan yang meminta pertanggungjawaban perusahaan teknologi karena gagal melindungi anak-anak."

NSPCC dan pihak lainnya khawatir bahwa RUU Online Harms yang diusulkan pemerintah mungkin tidak akan berlaku hingga tahun 2023 atau 2024.
 

Keyword:
Google+